Gejala Radang Usus Buntu Kronis

Radang usus buntu dalam istilah kedokteran disebut apendisitis. Ada 2 jenis radang usus buntu yaitu radang usus buntu akut dan radang usus buntu kronis. Radang usus buntu kronis terjadi dalam waktu lama, mingguan bahkan tahunan. Sehingga penderita perlu mengetahui gejala radang usus buntu kronis agar tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan.

Berbeda halnya dengan radang usus buntu akut, radang usus buntu kronis kadang-kadang mempunyai gejala yang terbilang ringan, sulit dideteksi sehingga tidak mendapatkan penanganan yang baik. Oleh sebab itulah anda perlu mengenali apa saja gejala radang usus buntu kronis sebab jika dibiarkan akan menimbulkan masalah kesehatan yang lebih parah.

Gajala Radang Usus Buntu Kronis

Radang usus buntu akut (apendisitis akut) terjadi saat usus buntu atau sekum tersumbat karena feses, benda asing, kanker, maupun pembengkakan usus buntu akibat terkena infeksi. Sedangkan penyebab radang usus buntu kronis (apendisitis kronis) masih menjadi bahan perdebatan. Beberapa studi menghubungkan kondisi ini karena ada sumbatan usus buntu (sekum) sebagian dan atau berulang. Sebetulnya ada atau tidaknya kondisi usus buntum kronis masih cukup kontroversi.

Kebanyakan penderita usus buntu banyak mengalami apendisitis akut dan hanya sebagian kecil yang didiagnosis sudah berada pada kondisi apendisitis kronis. Gejala apendisitis akut yaitu merasakan sakit perut bagian udel atau pusar lalu pindah ke bagian bawah kanan perut si penderita nya. Rasa sakit yang ditimbulkan dapat dibarengi dengan demam ringan, mual, muntah, susah BAB, diare, sulit kentut, dan kurang nafsu makan.

Penderita apendisitis kronis juga dapat mengalami sakit perut tetapi rasa sakitnya lebih ringat dibandingkan apendisitis akut. Selain itu, Sakit perut juga sering dibarengi dengan mual, diare, dan demam. Kadang malah penderita hanya merasakan seperti sakit perut biasa sehingga membuat dokter salah diagnosis. Kesalahan diagnosis apendisitis kronis dengan penyakit lain yaitu meliputi sembelit/sulit BAB, diare, iritasi usus, radang panggul, dan Crohn’s disease.

Cara mengatasi radang usus buntu kronis

Jika dokter curiga anda terkena apendisitis kronis maka dokter akan meminta anda menjalani pemeriksaan USG, CT Scan, MRI atau sinar X untuk memastikan diagnosis penyakit.

Radang usus buntu (apendisitis) biasanya diatasi dengan prosedur operasi pengangkatan usus buntu yang radang yang disebut apendiktomi. Tidak seperti apendisitis akut yang perlu segera dilakukan operasi terhadap penderitanya, pada apendisitis kronis operasi tidak bersifat segera/darurat. Dokter mungkin akan memberikan antibiotik dan obat pereda nyeri dan memutuskan jenis terapi yang disesuaikan dengan kondisi kesehatan anda. (Baca juga: obat usus buntu kategori ringan)

Dampak jika dibiarkan?

Apendisitis kronis yang dibiarkan tanpa penanganan medis akan menjadi berbahaya sebab pasien akan mengalami berbagai komplikasi seperti apendisitis akut, radang selaput perut (peritonitis), usus buntu pecah, dan infeksi sistemik yang berat (sepsis).

Ciri-ciri Apendisitis kronis level gawat

Berikut beberapa ciri apendisitis kronis yang bisa mengancam jiwa yaitu:

  • Sakit perut yang terasa amat parah.
  • Perut bengkak.
  • Demam yang tinggi.
  • mual dengan muntah atau tanpa muntah.

Nah agar anda terhindar dari komplikasi yang tidak diinginkan, sebaiknya kunjungi dokter anda untuk mendapatkan diagnosis dan penanganan medis.

Jika anda tidak memiliki keluhan di perut, maka tetap jaga kesehatan dan pola makan yang baik dengan mengkonsumsi makanan kaya serat seperti sayuran dan buah unntuk mencegah komplikasi penyakit usus buntu dan gejala radang usus buntu kronis.